Betulkan ‘Mind Setting’, Duit Ramadhan: Perutusan Hari Raya Eidulfitri

اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْل

.وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

الحمد لله وحده صدق وعده ونصر عبده وأعز جنده و هزم الأحزاب وحده

والصلاة والسلام على النبي المصطفى المبعوث رحمة للعالمين

Alhamdulillah, umat Islam telah selesai menjalani sesi ujian daripada Allah iaitu ibadah puasa yang menjadi salah satu rukun Islam yang wajib ditunaikan untuk mencapai matlamat akhir iaitu taqwa.

Oleh itu, sempena sambutan Hari Raya Eidulfitri 1433H ini, maka saya mewakili barisan pimpinan Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Putra Malaysia (PMIUPM) ingin menyampaikan sedikit pesanan ringkas buat seluruh umat Islam khasnya golongan mahasiswa dan mahasiswi:

1.  Kami mengucapkan Selamat Hari Raya Eidulfitri dan maaf zahir & batin kepada seluruh umat Islam.

2. Betulkan ‘mind setting’ anda dalam memberi duit raya serta mengadakan rumah terbuka di hari raya. Ini kerana pahala bersedekah dalam bulan Ramadhan dilipat gandakan. Bukannya dilipat gandakan pahala ketika bulan Syawal.

Oleh itu, banyakkan bersedekah dan mengadakan rumah terbuka dalam bulan Ramadhan seperti Duit Ramadhan dan Rumah Terbuka Ramadhan kerana ibadah bersedekah adalah antara ibadah yang paling mudah.

3. Semaikan semangat JIHAD dalam jiwa anda. Di saat kita gembira menyambut hari kemenangan Islam, saudara-saudara kita ditindas dan dibantai oleh musuh Islam. Maka perlu ada sumbangan kita untuk berJIHAD memebantu saudara-saudara kita yang ditindas walaupun dengan doa.

4. Banyakkan bertakbir di malam raya bagi membesarkan Allah. Nabi s.a.w. bersabda:

“Sesiapa menghidupkan malam hari raya fitrah dan malam hari raya korban, nescaya tidak akan mati hatinya pada hari mati hati-hati”.

[Riwayat Imam at-Thabrani dari ‘Ubadah r.a.]

5. Setelah selesai ‘training’ ibadah dalam bulan Ramadhan, maka kekalkan momentum ibadah dan tingkatkan kualiti ibadah sehingga ke akhir hayat. Jika momentum ibadah selepas Ramadhan tidak berkurangan, maka anda lulus ‘training’ ibadah di bulan Ramadhan.

6. Seringkali penulisan kedua kalimah ini disatukan menjadi “minal aidin walfaizin, (mohon) maaf zahir dan batin”. Maka, mungkin ada yang beranggapan bahwa “minal aidin walfaizin” itu artinya “maaf zahir dan batin”.

Sebenarnya, “Minal Aidin wal Faizin” adalah dari doa yang lebih panjang yang diucapkan ketika kita selesai menunaikan ibadah puasa yakni : “Taqabbalallahu minna wa minkum wa ja’alanallahu minal ‘aidin wal faizin” yang ertinya “Semoga Allah menerima (amalan-amalan) yang telah aku dan kalian lakukan dan semoga Allah menjadikan kita termasuk (orang-orang) yang kembali (kepada fitrah) dan (mendapat) kemenangan”.

Oleh itu, erti dari “Minal Aidin wal Faizin adalah “Semoga kita termasuk (orang-orang) yang kembali (kepada fitrah) dan (mendapat) kemenangan”.

InsyaAllah semoga umat Islam merayakan Hari Raya Eidulfitri mengikut acuan Allah.. aminnn

Wallahu’alam.

“PENCETUS INSPIRASI”

Disediakan oleh:

MUHAMMAD HAZIM MOHD NOH

Presiden,

Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Putra Malaysia (PMIUPM)

Bertarikh: 01 Syawal 1433H bersamaan  19 Ogos 2012

1 Comment

  1. terima kasih untuk penerangan yang jelas ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: